“Sudah-sudahlah Jadi Penunggang Agama!”

Jualan makanan sunnah, air yang dibacakan ayat al Quran dan juga produk yang ditawar dengan bacaan ayat suci bukanlah satu situasi yang asing di negara ini. 


Namun, bila seorang netizen warga tempatan yang kini tinggal di negara Turki berkongsi buah fikirannya tentang makanan sunnah dan produk Islamik lain, nyata ada juga benarnya. 

Wanita terbabit berkata di Turki tiada istilah makanan sunnah dan yang seumpamanya. “Di Turki setiap pagi kami makan buah zaitun, tomato segar, madu, cheese dan lain. Minyak zaitun ini memang diguna harian dalam masakan. Jus delima yang pekat itu pula memang biasa dimasukkan dalam salad..”



Dia berkata yang dia sendiri tidak faham mentaliti orang di Malaysia terutamanya yang semuanya menggunakan ‘sunnah’ untuk melariskan produk makanan kesihatan. 

Ini termasuklah pengalamannya bila pulang ke negara ini dan melihat lambakan produk yang didakwa telah pun dibacakan ayat al Quran, dibacakan selawat dan sebagainya. Yang pasti harganya memang mahal.
“Orang Turki tetap sakit, doktor tetap ramai dan fakulti perubatan saban tahun penuh dengan pelajar medik baru, sebab orang sakit bertambah setiap masa (walaupun makan makanan sunnah hari-hari).”

Dia tidak bersetuju dengan pendekatan kebanyakan penjual produk makanan kesihatan yang dikatakan sengaja berbohong atas nama ‘sunnah’ hanya untuk melariskan produk. 

Nampaknya hujah yang diberikan mendapat sambutan di kalangan netizen. Rata-rata menganggap mereka yang di luar sana sanggup menjadi penunggang agama demi melariskan produk yang dijual.



Bagaimana pula dengan anda? Bersetuju dengan pendapat netizen ini atau pernah mengalami pengalaman positif ketika menggunakan makanan ‘sunnah’ ini?

One Reply to ““Sudah-sudahlah Jadi Penunggang Agama!””

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *